Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Merawat Tanaman Kesayangan Di Rumah

Tips Merawat Tanaman Kesayangan Di Rumah 

KUNINGAN EU ORG : Tanaman, baik di dalam maupun di luar, adalah tambahan yang bagus untuk dekorasi apa pun. Mereka umumnya mudah dirawat dan dipelihara, dan akan berkembang bila diberikan perawatan dan perawatan yang tepat. Apakah Anda tidak yakin tentang cara merawat tanaman Anda atau Anda hanya ingin memastikan bahwa Anda telah melakukan pekerjaan rumah Anda, bacalah Langkah Pertama untuk informasi tentang merawat tanaman dalam ruangan dan taman dengan benar.


Merawat Tanaman Rumah

1. Berikan tanaman Anda banyak cahaya. 



Salah satu perhatian utama tanaman rumah yaitu memastikan mereka mendapatkan cukup cahaya. Menyimpan tanaman Anda di meja samping di ruang tamu Anda mungkin terlihat bagus, tetapi jika terlalu jauh dari jendela, tanaman Anda mungkin tidak akan bertahan lama. Cari syarat matahari untuk tanaman spesifik Anda, dan pindahkanlah ke lokasi yang sesuai dengan syarat tanaman tersebut. Ingatlah bahwa jendela yang menghadap ke sisi selatan rumah Anda akan menerima cahaya paling banyak, sedangkan jendela yang menghadap ke sisi utara akan menerima cahaya paling sedikit. Pedoman dasar sinar matahari adalah sebagai berikut:

-Tanaman yang membutuhkan 'sinar matahari penuh' sebaiknya ditempatkan di tempat yang mendapat cahaya langsung 4-6 jam per hari.

-Tanaman yang membutuhkan 'sinar matahari sebagian' sebaiknya ditempatkan di tempat yang mendapat cahaya langsung 2-3 jam per hari.

-Tanaman yang membutuhkan 'peneduh' sebaiknya ditempatkan di tempat yang mendapat sinar matahari langsung selama 1 jam per hari.


2. Siram tanaman Anda secara teratur.  



Mendapatkan keseimbangan air yang tepat untuk tanaman hias bisa jadi rumit: terlalu banyak air, dan akarnya akan mulai membusuk karena drainase yang buruk, dan terlalu sedikit air dan akan mengering. Jumlah spesifik air yang dibutuhkan akan bervariasi dari satu tanaman ke tanaman, karena beberapa suka sangat basah sepanjang waktu sementara yang lain (seperti kaktus dan sukulen) hanya perlu disiram setiap beberapa minggu sekali. Namun, kebanyakan tanaman akan tumbuh subur bila disiram 2-3 kali seminggu. Gunakan botol semprot atau kaleng penyiram kecil, dan tambahkan air secukupnya setiap kali agar tanah lembab tanpa menjadi keruh.

-Tempelkan jari Anda di tanah hingga buku jari kedua Anda untuk melihat seberapa basahnya tanah itu; jika jari Anda kembali kering, Anda perlu menyirami tanaman Anda. Jika basah sama sekali, maka tunda penyiraman selama satu atau dua hari lagi.

-Selalu gunakan air hangat untuk tanaman Anda, karena air dingin dapat menyetrum akar dan merusak tanaman.

-Beri tanaman Anda penyiraman yang dalam sekitar sebulan sekali. Tempatkan mereka di wastafel dan biarkan air mengalir melaluinya. Ini akan membantu mencegah garam menumpuk di permukaan tanah.


3. Pupuk tanaman Anda setiap beberapa minggu. 



Pupuk merupakan bahan tambahan tanah yang memasok tanaman dengan nutrisi. Sangat penting untuk memupuk tanaman dalam ruangan setiap 2-3 minggu, karena tidak ada bahan organik yang ditambahkan ke tanah secara alami seperti di luar ruangan. Kebanyakan pupuk datang dengan seri 3-angka, seperti 10-20-10; angka-angka ini mengacu pada jumlah nitrogen, fosfor, dan kalium yang dikandung pupuk. Karena tiap jenis tanaman memerlukan jumlah yang berbeda dari ketiga mineral tersebut, jenis pupuk yang perlu Anda gunakan maka akan berbeda-beda. Namun, memulai dengan pupuk 'jalan tengah' seperti campuran 6-12-6 atau 10-10-10 sudah cukup baik untuk sebagian besar tanaman.

-Semprotkan atau taburkan pupuk langsung ke bagian atas tanah, sesuai petunjuk kemasan yang tertera.

-Pupuk cair dapat dicampurkan dengan air di kaleng/botol penyiraman Anda. Untuk menerapkan, cukup menyirami tanaman Anda.

-Anda tidak perlu repot repot mencampurkan pupuk ke dalam tanah pot, karena pupuk tersebut akan larut dan menyatu dengan sendiri seiring dengan waktu.


4. Bersihkan debu dari tanaman Anda. 



Tanaman dalam ruangan akan terlapisi lapisan debu tipis seiring waktu. Debu ini menghilangkan keindahan alam tanaman, dan juga mempersulit mereka untuk tumbuh dengan menyumbat 'pori-pori' pada daun. Oleh karena itu, penting untuk membersihkan debu yang Anda lihat secara teratur. Tergantung pada ukuran tanaman yang Anda miliki, ada dua metode pembersihan umum yang bisa di gunakan: bersihkan dengan kain/lap, atau bilas di wastafel di bawah air mengalir. Jika Anda memilih untuk menyeka tanaman Anda, campur sedikit air hangat dengan sedikit sabun cuci piring atau sabun tanaman, dan celupkan kain bersih ke dalam campuran sebelum menyeka daun dengan hati-hati. Jika Anda menyiramnya di bawah air, nyalakan saja air hangat di wastafel Anda dan bilas setiap daun dengan hati-hati dengan tangan Anda atau lap piring bersih.

- Membilas tanaman Anda di bawah air mengalir paling cocok untuk tanaman yang lebih kecil. Namun, pastikan untuk tidak memasukkan terlalu banyak air ke dalam panci itu sendiri.

- Ada merek semprotan pembersih tanaman di pasaran yang bisa Anda gunakan untuk menyemprotkan debu dari tanaman Anda.


5. Jauhkan tanaman Anda dari ventilasi udara. 



Tingkat kelembaban di dalam rumah cenderung lebih rendah daripada tingkat kelembaban di luar rumah. Akibatnya, tanaman hias biasanya menjadi kering karena kurangnya kelembaban. Meskipun penyiraman secara teratur dapat membantu mencegah hal ini, masalah yang lebih besar adalah menempatkan tanaman dalam ruangan Anda di dekat ventilasi udara. Apakah pemanas atau AC yang bekerja, aliran udara yang konstan akan mengeringkan daun tanaman dan menyebabkannya mati. Untuk mengatasi masalah ini, jauhkan mereka dari ventilasi di dalam ruangan. Anda juga dapat memasukkan pelembab udara ke dalam dekorasi terdekat untuk menambah kelembapan udara.


Merawat Tanaman Luar Ruangan

1. Pastikan tanaman Anda mendapatkan cukup air. 



Merawat tanaman di taman sangat bergantung pada unsur alam dan lingkungan di sekitarnya. Akibatnya, jumlah penyiraman ari yang perlu Anda lakukan tergantung pada seperti apa cuaca dan tanah di daerah Anda. Biasanya aturan praktis yang baik untuk menyirami tanaman Anda 2-3 kali seminggu baik dengan tangan dengan kaleng penyiram, atau dengan sistem sprinkler. Tanah kebun Anda harus lembab tanpa basah, dan tidak terlalu kering sehingga rapuh dan berdebu.
- Periksa jumlah penyiraman yang ideal untuk setiap tanaman, karena beberapa varietas lebih menyukai banyak air sementara yang lain membutuhkan sangat sedikit.


2. Gulma kebun Anda secara teratur.



Gulma (Gulma merupakan tumbuhan yang tumbuh disekitaran tanaman budidaya yang kehadirannya tidak diinginkan.)  dapat tumbuh dalam semalam dan merusak taman yang sangat indah. Gulma tidak hanya merusak pemandangan, mereka juga mengambil ruang tumbuh yang berharga dan menggunakan nutrisi di tanah yang bisa digunakan untuk menumbuhkan kebun Anda. Akibatnya, Anda harus mencoba mencabut rumput liar setiap kali Anda melihatnya muncul. Pegang setiap gulma sedekat mungkin dengan tanah, lalu tarik lurus ke atas. melakukan ini akan meningkatkan kemungkinan mencabut sistem akar dan memperlambat pertumbuhan gulma di masa depan.
- Anda bisa menggunakan pembunuh gulma di kebun Anda, tetapi sebagian besar tidak spesifik tanaman dan akan membunuh semua tanaman di sekitarnya (bukan hanya gulma).
- Periksalah gulma yang biasa tumbuh di bawah kanopi tanaman atau semak.

3. Mulsa kebun Anda setiap beberapa bulan. 



Mulsa adalah jenis kompos organik yang ditambahkan ke bagian atas tanah kebun Anda untuk mencegah tumbuhnya gulma dan untuk menjebak kelembapan. Mulsa juga akan menambahkan nutrisi ke tanah saat bercampur seiring waktu, membantu tanaman Anda tumbuh lebih besar. Anda dapat membeli mulsa di sebagian besar toko perlengkapan taman. Cukup tambahkan lapisan mulsa setebal 1–2 inci (2,5–5,1 cm) di seluruh lapisan tanah atas di kebun Anda. [3]
- Berhati-hatilah untuk tidak menutupi pangkal tanaman Anda dengan mulsa, karena ini akan menghambat pertumbuhannya. Ini sangat penting untuk pohon kecil dan semak-semak.
- Anda dapat menambahkan lapisan kompos organik sebagai pengganti mulsa taman, jika Anda mau. Ingatlah bahwa kompos tidak akan mencegah gulma seperti halnya mulsa, meskipun bermanfaat bagi pertumbuhan tanaman Anda.
- Untuk penanaman permanen, Anda bisa meletakkan kain lanskap di atas tanah untuk bertindak sebagai penghalang gulma. Menggunakan ini dalam kombinasi dengan mulsa akan mengurangi gulma menjadi hampir tidak ada.

4. Potong tanaman yang mati atau sakit.  



Penyakit tanaman dapat menyebar dengan cepat melalui kebun, jika tidak ditanggulangi. Hal yang sama berlaku untuk tanaman yang terluka; jika Anda tidak membuang anggota tubuh yang sekarat, itu dapat terus menyebar ke seluruh tanaman. Setiap kali Anda melihat tanaman yang kecokelatan, kering, rapuh, atau tampak sakit-sakitan, gunakan gunting berkebun untuk memotong cabang dari pangkalnya. Buang cabang-cabang ini daripada meninggalkannya di kebun Anda sebagai kompos, karena jika mengandung penyakit tanaman, itu masih dapat menyebar ke tanaman terdekat.

5. Matikan bunga Anda.



Istilah 'deadhead' mengacu pada praktik pemotongan kepala bunga mati pada tanaman. Ini akan merangsang pertumbuhan baru, dan menghilangkan bunga coklat dan sekarat. Untuk melakukan ini, cukup gunakan gunting berkebun untuk memotong bunga tepat di bawah kuncupnya. Selama beberapa hari berikutnya, Anda akan melihat tunas baru mulai terbentuk dan mekar.
- Untuk mendorong pertumbuhan daun, potong kuncup bunga sebelum mekar. Ini akan menghemat energi tanaman.
- Ini berlaku untuk sebagian besar jenis tanaman berbunga, seperti marigold, celosia , dan zinnia.


6. Pupuk tanaman Anda sebulan sekali. 



Tanaman luar ruangan mendapatkan lebih banyak nutrisi dari lingkungan sekitarnya daripada tanaman dalam ruangan, yang berarti bahwa mereka perlu dibuahi jauh lebih sedikit. Temukan pupuk yang memenuhi kebutuhan mineral spesifik tanaman Anda, atau pilih pupuk 'rata-rata' seperti campuran 6-12-6 atau 10-10-10 dari pembibitan lokal Anda. Semprotkan atau taburkan pupuk ke tanaman setiap 4-5 minggu sekali, sesuai petunjuk kemasan.
- Campurkan pupuk ke beberapa inci atas tanah. Ini dapat membantu mengurangi limpasan pupuk yang berbahaya ke saluran air dan area lainnya. Jika pupuk dibiarkan di atas tanah, nutrisi akan masuk ke udara bukan tanah.
- Pertimbangkan opsi organik untuk pemupukan. Sebagian besar nutrisi yang terkandung dalam pupuk kimia terbuang sia-sia karena dilepaskan lebih cepat daripada yang bisa digunakan tanaman. Selain itu, mereka hanya menyediakan tiga nutrisi. Kompos organik matang atau campuran organik menyediakan lebih banyak mikronutrien. Kompos organik akan melepaskan nutrisi ini dalam waktu lama sesuai kebutuhan tanaman.
- Jika Anda tidak yakin pupuk apa yang digunakan, mintalah bantuan pekerja pembibitan setempat.

Memperbaiki Kesalahan Umum


1. Tambahkan drainase ke tanah yang drainasenya buruk. 



Jika petak kebun atau tanaman pot Anda terus-menerus memiliki genangan air di atasnya, maka drainase tanahnya buruk. Ini buruk, karena penumpukan air dapat menyebabkan akar tanaman membusuk, membunuh tanaman dari waktu ke waktu. Untuk mengatasinya, gali tanaman dan segumpal tanah di sekitarnya dengan hati-hati; letakkan tanaman di atas terpal atau di pot bersih lainnya. Campurkan kompos atau gambut ke dalam tanah. Ganti tanaman Anda di lokasi aslinya.
- Jika semua tanah Anda memiliki drainase yang buruk, Anda dapat menggalinya dan mencampurnya dengan pasir untuk membantu meningkatkan drainase.


2. Pindahkan tanaman yang ditempatkan terlalu berdekatan. 



Jika Anda sedikit terlalu antusias dan menanam beberapa tanaman di dekat satu sama lain ketika mereka masih kecil, Anda mungkin terkejut ketika mereka tumbuh dewasa dan mulai bersaing untuk mendapatkan ruang di kebun atau pot dalam ruangan Anda. Tanaman yang diletakkan terlalu berdekatan tidak akan tumbuh besar, karena tidak ada cukup nutrisi untuk dibagi di antara mereka. Cukup gali tanaman yang mengganggu, dan pindahkan ke petak taman atau pot baru yang memiliki lebih banyak ruang. Isi ruang kosong dengan tanah berkebun segar. [5]
- Selalu gunakan tanah berkebun yang dibeli di toko daripada tanah dari halaman Anda, karena tanah dari halaman Anda mengandung serangga, penyakit tanaman, dan gulma yang akan menyebar ke tanaman Anda di lokasi barunya.
- Anda dapat mengetahui bahwa tanaman terlalu dekat jika mereka tumbuh satu sama lain, atau jika batang/cabang utama mereka menjadi kusut.

3. Hindari menambahkan terlalu banyak mulsa. 



Sementara mulsa bermanfaat untuk menambahkan nutrisi dan menghalangi gulma, menambahkan terlalu banyak mulsa bisa menjadi masalah bagi taman. Ini karena mulsa tidak hanya akan menghalangi gulma, tetapi juga akan mencegah pertumbuhan baru dari tanaman Anda merusak permukaan. Jangan pernah menambahkan lapisan mulsa setebal 2 inci ke kebun Anda. Jika kebun Anda tidak tumbuh setelah Anda membuat mulsa, lepaskan 2,5-5,1 cm mulsa dan tunggu beberapa minggu untuk perbaikan.
- Jika Anda menambahkan mulsa terlalu tinggi di pangkal batang atau pohon, itu akan memotong sinar matahari yang berharga dan mencegah pertumbuhan. Pindahkan mulsa dari pangkal batang dan batang pohon di kebun Anda.

4. Potong tanaman yang mati atau sakit. 



Penyakit tanaman dapat menyebar dengan cepat melalui kebun, jika tidak ditanggulangi. Hal yang sama berlaku untuk tanaman yang terluka; jika Anda tidak membuang anggota tubuh yang sekarat, itu dapat terus menyebar ke seluruh tanaman. Setiap kali Anda melihat tanaman yang berwarna kuning, kecoklatan, kering, rapuh, atau tampak sakit-sakitan, gunakan gunting berkebun untuk memotong cabang dari pangkalnya.
- Buang cabang-cabang ini daripada meninggalkannya di kebun Anda sebagai kompos, karena jika mengandung penyakit tanaman, itu masih dapat menyebar ke tanaman terdekat.


5. Hindari menyiram tanaman Anda secara berlebihan. 



Meskipun Anda mungkin berpikir Anda menyirami tanaman Anda dengan benar, jika mereka mulai menguning dan terkulai, Anda mungkin memberi mereka terlalu banyak air. Kebanyakan tanaman tidak perlu disiram setiap hari, bahkan lebih baik jika diberi banyak air setiap beberapa hari. Sirami tanaman Anda hanya saat tanahnya kering setidaknya sedalam 2 inci. Jika Anda menyiram setiap kali bagian atas tanah terlihat kering, Anda hampir pasti akan menyirami tanaman Anda secara berlebihan. Jika Anda kesulitan memberikan terlalu banyak air ke tanaman dalam ruangan, cobalah beralih ke botol semprot untuk menyirami tanaman Anda, daripada menggunakan kaleng penyiram. Botol semprot membuat lebih sulit untuk menambahkan terlalu banyak air, karena sangat sedikit yang dilepaskan pada satu waktu.

6. Pastikan Anda tidak menanam tanaman terlalu dalam. 



Jika tanaman Anda perlahan mati dan layu tanpa alasan yang diketahui, Anda mungkin telah menguburnya terlalu dalam. Akar tanaman harus relatif dekat dengan permukaan, sehingga mereka dapat mengekstrak semua nutrisi dari lapisan atas tanah dan memiliki akses ke matahari. Gali tanaman Anda dengan hati-hati, dan tanam kembali sehingga bola akar tepat atau tepat di bawah permukaan tanah. Jika bola akar terbuka sebagian, sebarkan lapisan tipis mulsa di atasnya untuk melindunginya.
- Saat memindahkan tanaman dari pot ke kebun, pertahankan tingkat tanah pada kedalaman yang sama dengan pot aslinya.
- Jika akar Anda sebagian besar berada di atas permukaan, tanaman Anda juga akan mati. Anda ingin akarnya sejajar dengan tanah lapisan atas taman.