Watch Online: Movies One Piece FILM : RED (2020) Full Movie


REVIEW Movie One Piece RED : Saya terbang jauh-jauh ke Paris, Prancis, untuk menonton pemutaran perdana One Piece Film RED di teater terbesar di Eropa bersama 2800 penggemar One Piece yang sedang bersenang-senang! , itu adalah salah satu pengalaman terbesar yang pernah saya miliki sebagai penggemar One Piece dan sesuatu yang pasti tidak akan saya lupakan.

Watch Online: Movies One Piece FILM : RED (2020) Full Movie

Tapi, sekarang setelah saya melihat filmnya, pertanyaan besar yang ada di benak semua orang adalah: apakah itu bagus? Apa itu buruk? Mungkinkah… Film One Piece terhebat yang pernah dibuat? Berpotensi ... ya, mungkin, tapi saya perlu menguraikan pemikiran itu, jadi izinkan saya memecahnya.

PREMISE

Jadi untuk Film One Piece RED Eiichiro Oda ingin mencoba sesuatu yang berbeda: alih-alih memiliki film yang terstruktur seperti busur One Piece tradisional, dengan Topi Jerami melawan penjahat besar yang merupakan legenda lama, film ini malah bertujuan untuk menjadi sesuatu yang lebih unik. , lebih dari semacam drama karakter. Bintang di sini adalah Uta, yang pada dasarnya seperti saudara perempuan Luffy sebagai pengganti putri Shanks. Dia dan Luffy tumbuh bersama di masa lalu sampai tepat sebelum Bab 1, di mana selama serangan di sebuah pulau, Shanks memutuskan untuk meninggalkan Uta karena alasan tertentu. Apa alasan itu? Nah, Anda harus menonton filmnya untuk mengetahuinya. Dan tidak, bukan hanya Shanks yang menjadi ayah pecundang, ada lebih dari itu. Setelah ditinggalkan, Uta terus mengembangkan kemampuan menyanyinya untuk menjadi penyanyi paling terkenal di dunia, dengan penggemar di seluruh dunia.

Sekarang, pada awalnya ketika saya mendengar bahwa premis ini akan berpusat di sekitar saudara perempuan Luffy yang kebetulan adalah putri Shanks dan penyanyi terkenal di dunia dalam film idola One Piece dengan desain seperti ini, saya akan memberi tahu Anda bahwa ini berbau fanfiction, tapi entah bagaimana… entah bagaimana Oda membuatnya bekerja. Terlepas dari premis yang benar-benar gila ini, Film RED entah bagaimana terasa seperti Film One Piece paling kanon yang pernah ada… dan itu karena secara teknis memang begitu. Meskipun peristiwa aktual film di timeline jelas tidak, karakter dan latar belakang Uta semuanya kanon dan sesuatu yang dapat saya puji tentang Film RED adalah bahwa bersama Strong World, ini adalah bagian eksternal terdekat dari media One Piece yang merasa seperti itu. langsung dari manganya. Ini berkat Oda yang menyediakan dokumen setebal 17 halaman yang menguraikan masa lalu Uta dan latar utama serta tikungan film dengan detail yang luar biasa,

LIKIRAN DAN BELAKANG

Anehnya, saya juga terkejut dengan premis untuk melihat betapa sedikit tentang film ini yang sebenarnya mereka tunjukkan sebelum rilis, yang dihargai, karena di luar apa yang terjadi dalam 10 menit pertama, Anda tidak tahu apa yang terjadi setelahnya. Ada begitu banyak kejutan yang tidak akan pernah saya harapkan dari mereka sehingga saya sangat senang mereka tidak merasa tergoda untuk merusak trailer, jadi bahkan jika Anda telah dimanjakan pada satu atau dua hal, percayalah, ada secara sah masih banyak lagi yang bisa dibongkar di sini sehingga masih layak untuk menonton film ini di bioskop semurni mungkin.

Namun ini menyebabkan sedikit masalah yang saya miliki, karena misteri ini menghasilkan twist tertentu cukup awal dalam film itu, tanpa merusaknya, cukup banyak membalik plot di kepalanya dan memberikan premis yang sangat berbeda dari apa yang Anda mungkin pertama kali diharapkan dari pemasaran. Ini terasa seperti pisau bermata dua, karena di satu sisi, tidak seperti film sebelumnya, Anda benar-benar tidak tahu apa yang Anda hadapi dengan RED sampai Anda mulai menonton, yang akan menghasilkan banyak kejutan. Tetapi pada saat yang sama, beberapa orang mungkin mengetahui bahwa ini adalah film yang sangat berbeda dari yang mereka harapkan dan mereka mungkin tidak beresonansi dengan beberapa pilihan yang dibuatnya karena betapa berbedanya film itu. Secara pribadi, saya menemukan twist utama menjadi sedikit dipaksakan dan kesempatan yang terlewatkan untuk cerita yang lebih menarik,

Terlepas dari itu, Film RED tentu saja dipenuhi dengan semangat mencoba untuk menjadi lebih unik. Jika Stampede terasa seperti perayaan tradisional yang mencoba menjadi One Piece dengan cara yang paling aman, RED lebih mengingatkan saya pada sesuatu seperti Movie 6, Baron Omatsuri. Kadang-kadang rasanya tidak takut untuk mencoba banyak hal yang tidak seperti yang biasanya Anda harapkan dari One Piece. Film secara keseluruhan mengeksplorasi rangkaian emosi yang luas, bahkan beberapa yang benar-benar melankolis, dan melakukan hal-hal yang tidak saya harapkan dari film One Piece.

Namun, pada saat yang sama, film ini masih mempertahankan esensi One Piece-nya. Masalah yang dihadapi beberapa orang dengan Baron Omatsuri adalah bahwa meskipun eksekusinya fantastis, beberapa merasa itu menyimpang terlalu jauh dari manga. Film RED malah mencoba menjadi unik tanpa menghilangkan perasaan One Piece itu. Ini di satu sisi merupakan kekuatan besar, karena membuat penggemar One Piece merasa seperti di rumah sendiri dalam pengalaman seperti kanon sejati, tetapi pada saat yang sama juga membuat film lebih mudah diprediksi dan generik dalam beberapa aspek karena berputar kembali ke plot Oda yang lebih tradisional, yang terasa seperti membatasi sebagian dari apa yang bisa dicapai film. Hal ini membuat film ini terasa kurang unik dari yang terlihat pada awalnya,

MUSIK

Bukan berarti RED tidak mencoba banyak hal baru, yang paling menonjol dari semuanya adalah fakta bahwa Toei dan Oda menjadikan ini musikal One Piece pertama dengan menampilkan total 7 lagu yang diputar sepanjang film. Sesuatu yang mengganggu saya dengan premis ini adalah seberapa banyak titik fokus nyanyian dunia lain Uta yang dimaksudkan, tetapi saya khawatir itu akan sulit dipercaya tanpa aktris yang sesuai. Namun, ketika saya mendengar suara nyanyian Uta untuk pertama kalinya, saya benar-benar merasa seperti sedang dibawa ke dunia lain. Jika Anda belum tahu, popstar Jepang yang sedang naik daun, Ado, dipilih sebagai pengisi suara Uta dan mereka benar-benar tidak bisa memilih siapa pun yang lebih baik.

Suaranya yang kuat menusuk Anda dengan emosi tanpa henti, dengan masing-masing lagu mewakili berbagai emosi yang berbeda, dari bahagia dan menginspirasi, hingga sedih dan melankolis, atau marah atau gila, yang sangat membantu menggambarkan perjuangan emosional Uta di seluruh film. Ini juga berkat semua bakat musik yang datang bersama-sama untuk membuat film ini, dari seperti Vaundy, Mrs.GREENAPPLE, FAKE TYPE., dan Hiroyuki Sawano yang aneh menjatuhkan beberapa ketukan seperti Attack on Titan, membuat serangkaian lagu yang secara sah berdiri di samping beberapa pembukaan One Piece terbaik di luar sana, tentu saja salah satu yang menarik dari film ini. Saya memang merasa bahwa soundtrack yang sebenarnya memucat jika dibandingkan dan akhirnya menjadi sangat dilupakan dibandingkan dengan beberapa film sebelumnya.


URUTAN MUSIK

Selain itu, meskipun lagu-lagu itu sendiri tidak diragukan lagi merupakan pilihan yang luar biasa, cara mereka diintegrasikan ke dalam film menghasilkan hasil yang beragam. Meskipun saya sangat menikmati banyak urutannya, beberapa yang lain merasa lebih seperti video musik yang dimuliakan dengan canggung di tengah film, lebih fokus pada visual keren yang tidak terkait dengan adegan saat ini. Urutan musik terbaik adalah yang terjalin dengan cerita sebenarnya untuk membantu menyebarkan plot dengan cara emosional, yang menurut saya harus menjadi standar emas untuk musikal anime yang telah dipelopori oleh Makoto Shinkai, tetapi hanya beberapa di Film RED yang benar-benar merasa seperti mereka benar-benar memuji cerita. Mereka yang bekerja dengan sangat baik, tetapi mereka yang tidak berakhir merasa sedikit berlebihan dan seperti mereka memecah kecepatan film.

Itu juga tidak membantu bahwa ada begitu banyak lagu dan bahkan lebih buruk karena ada beberapa yang diulang beberapa kali juga, yang saya rasa mungkin akan melebihi sambutan mereka bagi mereka yang tidak berinvestasi dalam ide musikal One Piece. Model CGI yang digunakan untuk Uta selama beberapa sekuens musik juga anehnya menggelegar, tetapi itu adalah satu-satunya kesalahan dalam sekuens 2D animasi yang memukau.

ANIMASI

Omong-omong, pada topik presentasi, dari sudut pandang animasi RED secara luas berhasil sebagai Film One Piece animasi terbaik, tanpa pertanyaan. Beberapa adegan animasi terbaik di film ini hampir setara dengan adegan pertarungan terbaik yang ditawarkan Onigashima, dan ada beberapa di antaranya. Saya terkejut melihat betapa banyak hal bagus yang mereka sembunyikan dari trailer, jadi Anda akan sangat terkejut dengan beberapa sekuens sakuga. Bagian terakhir dari film khususnya tidak kekurangan surga animasi, yang membuat momen-momen sensasional itu semakin sulit, terutama jika Anda mengalaminya dengan orang lain. Dan meskipun jelas tidak ada yang mendekati apa yang bisa dilakukan oleh orang-orang seperti Megumi Ishitani, arahan umum Goro Taniguchi sangat solid secara keseluruhan, dengan adegan-adegan tertentu memiliki kamera yang mengesankan.

KARAKTER

Sungguh, dalam banyak hal Film RED terasa seperti mencoba untuk mencicipi elemen terbaik dari entri sebelumnya, Stampede, tanpa semua lemak yang menyertainya. Misalnya, beberapa merasa bahwa dalam film itu ada terlalu banyak karakter yang muncul begitu saja untuk cameo cepat tetapi tidak benar-benar mendapatkan kesempatan untuk bersinar. Sebagai perbandingan, saya senang melihat bahwa RED tidak hanya mengambil ide crossover ini tetapi juga menyempurnakannya lagi dengan cara yang benar-benar berfungsi. Untuk sekali Topi Jerami bukanlah pusat film (di luar Luffy), meskipun jangan khawatir, mereka semua masih mendapatkan banyak momen bersinar, tapi saya tidak akan pernah berpikir bahwa karakter seperti Blueno atau Koby akan berakhir. menjadi protagonis utama dalam One Piece Film. Namun entah bagaimana, narasi berhasil mengikat mereka dengan sempurna ke dalam cerita,

Mengenai karakter utama, saya sudah mengungkapkan bagaimana perasaan saya tentang beberapa potensi yang terlewatkan terkait pendekatan mengeksplorasi Uta sebagai karakter, karena saya sangat menikmatinya apa adanya. Tidak diragukan lagi berkat pengaruh Shanks itu, dia cukup merasa seperti Luffy perempuan, tetapi pengalaman berbeda yang mereka miliki dengan Shanks, satu terinspirasi untuk mengikutinya, dan yang lainnya dikhianati ditinggalkan, pasti membawa mereka ke jalan yang sangat berbeda. , yang membuat dinamika menarik, meskipun didekati dengan buruk seperti yang saya sebutkan.

Adapun Shanks, saya benar-benar tidak ingin merusak kejutan apa pun, tetapi cara paling sederhana yang dapat saya katakan adalah bahwa film ini secara otomatis membuat saya lebih banyak berinvestasi pada Shanks sebagai karakter daripada adegan apa pun setelah Bab 1, yang merupakan kemenangan mutlak dalam buku saya, jadi hanya itu yang akan saya katakan. Selebihnya, saya akan pergi untuk Anda temukan dan nikmati.

KLIMAKS

Masalah dengan kecepatan film adalah bahwa sebagian besar dari dua babak pertama terasa seperti banyak berpusat pada pengaturan hal-hal dan ... cukup sederhana mencoba untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi dalam cerita, tetapi semuanya terbayar karena sepertiga terakhir dari film ini adalah adrenalin dan dorongan emosional yang luar biasa tidak seperti hampir semua yang pernah saya alami di One Piece. Secara sah itu ada di sana dengan klimaks Luffy vs Kaido dalam hal hype belaka dan saya tidak berpikir saya pernah berteriak lebih keras menonton seri ini. Ini melampaui dan melampaui untuk menjadi klimaks paling hype-inducing dalam film One Piece, sesuatu yang bekerja dengan cemerlang karena hype membuat Anda sangat rentan secara emosional sehingga adegan kuat yang mengikuti setelah memukul semakin keras,

Saya berdiri di sana di kursi bioskop saya selama beberapa menit dan bahkan tidak bisa bergerak karena saya merasakan gelombang emosi yang mempengaruhi saya tidak seperti film One Piece lainnya. Saya memiliki film One Piece yang membuat saya lebih bahagia dan bahkan mungkin lebih disukai secara umum, tapi saya rasa saya belum pernah melihat film One Piece yang membuat saya sangat emosional pada akhirnya karena air mata mengalir begitu saja di pipi saya. wajah.

KESIMPULAN

Apakah Film RED benar-benar akan menjadi Film One Piece favorit Anda atau tidak, sangat tergantung pada seberapa banyak Anda menikmati semua hal baru yang dicobanya dan apakah menurut Anda film ini seimbang dengannya. Dengan mencoba menjadi berbeda, Film RED juga menghadapi risiko tertentu, yang terkadang membuahkan hasil, dan terkadang tidak, dan keragu-raguannya untuk berkomitmen penuh untuk menjadi berbeda terasa seperti merusak beberapa potensi yang dimilikinya, tetapi di mata saya itu tidak selalu menjadi Film One Piece terbaik, tetapi tanpa diragukan lagi itu adalah yang paling unik dan tak terlupakan.


CLICK HERE TO WATCH

Watch: One Piece Film: Red (2022) [Full] Movie


Previous Post Next Post